Jalan-jalan bersama monyet

 

Apakah ini? Ini adalah tiket konser nonton the cure pada tanggal 1 agustus 2007. Kok dipajang? Yah.. kan cuma mau share doang kali. Berbagi cerita gitu. Siapa tau ada yg minat dengerin gw ngomong panjang lebar ampe kuping karatan keluar lendir berwarna coklat dan putih yang disebut dengan tai kuping serta nanah.. (…… jadi jijik ndiri)

Oke, jadi nih konser kan tanggal 1 agustus. gw berangkat itu tanggal 31 july. Berangkat dari sini itu naek garuda, dari bandara soekarno hatta. Gw berangkat sama temen-temen gw berenam. Ada manda, gilang, gery, ismat, runi dan gw tentunya. Tadinya sih ada cimol, tapi cimol gak bisa dateng gara-gara dia nabrakin mobil bokapnya ke pager tetangga akhirnya dia dihukum bokapnya gak boleh ngikut kita pergi ke konser the cure. Akhirnya tiketnya si cimol dibeli ama manda dengan setengah harga. Kesian juga sih cimol.. (malang kali nasibmu nak).

Abis itu kita naek pesawat nih. Ternyata, di dalem pesawat itu ada satu anak monyet keluaran terbaru yang masih bego dalam hal naik pesawat. Namanya juga monyet kampung masuk kota, kayak gimana sih tampangnya. Bego-bego sok tau gitu deh.. Tempat duduknya itu dua-dua. Ismat (si monyet) dan Gery, seberangnya itu runi dan gilang. Kemudian belakangnya, gw dan manda. Berikut adalah reka ulang dan percakapan kejadian pada saat masuk dan keluar pesawat:

Kejadian 1

Ismat: (dengan tampang tak bersalah memasuki pesawat kemudian nyari-nyari tempat duduk)
Pramugari: “bisa dibantu?”
Ismat: “iyah saya nyari tempat duduk”
Pramugari: (ngambil tiket ismat, kemudian kearah kursi ismat)
Ismat: (ngeliat kelas eksekutip, langsung duduk di kursi eksekutip)
Pramugari: (bingung, nyariin mana ismat. begitu ngeliat ismat di kursi eksekutip langsung di samperin, terus di seret ke kursi ismat yang sesungguhnya)
Gery: (muka merah, malu ngeliat kelakuan ismat)
Gw, manda, gilang, runi: (ketawa ngeliat kelakuan ismat)
Pramugari lain: (ketawa juga, tapi ditahan)

Kejadian 2

Ismat: (sudah duduk ditempatnya yang asli)
Gery: (lega ngeliat ismat udah jinak)
Pramugari: “saya akan memberitahu tentang keselamatan dasar di pesawat” (memperagakan keselamatan dasar)
Ismat: “apaan tuh ger?” (bertanya dengan tampang polos)
Gery: (buka majalah pleiboi) “itu peragaan keselamatan dasar mat. klo misalnya lo mau selamat ya kayak gitu cara-caranya”
Ismat: “ohhh gitu gerr..”
Gery: (asik baca pleiboi)
Ismat: (mengikuti sang pragaan sang pramugari)
Gw dan manda: (bingung apa yang dilakuin ismat)
Ismat: (nyari-nyari sesuatu di bawah tempat duduk)
Gery: (masih asik baca pleiboi)
Gw: “woi.. woi gery.. woi”
Manda: (udah pasrah)
Gery: (nengok kearah ismat)
Ismat: (siap-siap niup pelampung)
Gery: “ismaaaaaaaaaaat!!” (langsung ngerampas pelampung dari ismat terus naro lagi ke bawah tempat duduk ismat tanpa diberesin terlebih dahulu)
Ismat: “kenapa ger?”
Gery: (terdiam sebentar) “… lo bego apa tolol sih mat?”
Gw dan manda: (merasa lega)

Begitulah saudara-saudara, sebenarnya ada lagi kejadian ismat pada saat di pesawat. tapi, demi kepentingan ismat sendiri. Cerita ini tidak boleh saya publikasikan, karena terlalu berat dan dapat menyebabkan jantung mendadak.

Kemudian, begitu sampe di singapur. Kami nginep di suatu hotel yang tidak begitu mewah, tetapi cukuplah untuk berteduh. Di hotel itu. kita dapet 3 kamar, dengan 2 single bed. Kamar 301 ditempatin oleh Gw dan manda, kemudian kamar 304 itu ditempatin gery dan runi. sedangkan kamar 302 ditempatin oleh Ismat, dan gilang. Kenapa gilang bisa sama ismat? Gampang aja, karena gery minta gilang buat tukeran ama ismat. Tadinya sih gery nyuruh runi, manda, ama gw buat satu kamar ama ismat, tapi sayang.. kita semua menolak. Yah gimana yah, dari awal kita juga udah rencanain mau satu kamar sama orang yang waras. Gilang sebenernya juga gak mau, tapi gery ampe nyembah-nyembah gilang, jadi apa boleh buat gilang dengan terpaksa menerima permintaan gery.

Kamar kita itu semuanya satu lantai. Tapi cuma kamar gw dan manda doang yang deket ama kamar gilang ama ismat. Karena kamar 301 dan 302 itu bersebelahan jadi ada pintu yang nyambung gitu. Begitu udah beres semuanya, sekitar jam 9 ada yang ngetok pintu kamar gw. Gw ama nanda yang lagi asik nonton film langsung bangkit dari tempat tidur, terus bukain pintu. Ternyata itu adalah runi dan gery.

Gw: (bukain pintu)
Runi: “eh.. gw titip gery ya, tadi gw udah ketok pintunya ismat tapi tuh anak kayaknya udah tidur”
Gery: (diem doang disebelah runi)
Gw: “yah.. yaudah deh”
Gery: “gak ikhlas amat sih lo..”
Gw: “bodo”
Manda: (ternyata manda gak budeg, dia mendengar percakapan gw ama runi) “mau kemana sih emangnya lo run?”
Runi: “mau keliling bentar, gw udah aja gery tapi dia bilang mo tidur aja”
Manda: “ooh”
Runi: “yaudah gw tinggal dulu” (pergi ninggalin gery)
Gw: (menatap gery baek-baek) “sini lo masuk.. tapi lo jgn ditempat gw. lo ketempatnya si ismat ama gilang aja”
Gery: (masuk ke dalem kamar)
Gw: (nutup pintu)
Gery: “gw ke kamar gilang lewat mana?”
Gw: “lewat sini lah bego..” (buka pintu yg nyambung itu)
Gilang: (baca majalah pleiboi berdua ismat, terus sadar klo pintunya dibuka) “eh, kenapa nih? kok ada gery?”
Gery: (masuk ke dalem kamar gilang dan ismat)
Gw: “runi mau jalan-jalan dulu. gery gak mau ikut, jadinya dititipin ke gw. tapi sayangnya gw gak mau ada gery..”
Gilang: “ah elo mah..”
Ismat: “bagus dong gil?”
Gilang: “yaudah deh.. sini ger..”
Gw: (ngeliat yg laen udah beres, nutup pintu)

Nah, tuh udah beres mereka di dalem kamar bertigaan. Gw lanjutin baca buku novel, sedangkan manda asik nonton film. Begitu gw udah sadar, jam menunjukkan pukul 11 malem. Gw mulai bingung, kenapa si runi gak balik-balik juga. Klo runi gak balik-balik juga, gimana nasib gery. Gak berapa lama tiba-tiba, si gery ama gilang teriak-teriak kayak orang bego.

Gery: “wuaaaaaaaaa! mat lo jangan pegang-pegang disitu dong.. tidur aja masih bisa bergaya homo lo!”
Ismat: “sori deh.. sori”
Beberapa menit kemudian
Gilang: “anjing ismaaaaaaaaaat! gery lo embat, skrg gw juga lo embat.. homo banget lo mat”
Beberapa menit kemudian
Gery: “ismaaaaaaat bangunnnnnnnnnn! lo jangan gitu dong… itu privasi gw mat. daerah terlarang gw!”
Gilang: “…. ger.. gw disebelah lo ya? kayaknya abis lo gw yang diincer”
Gery: “minta bantuan aja ama kamar sebelah gimana?”
Gilang: (ngetok-ngetok kamar sebelah)
Gw dan manda: (diem pura-pura ga tau apa yang terjadi, sembari cengengesan)
Gilang: “gak ada yang jawab..”
Gery: “iket aja tuh tangannya ismat..”
Gilang: “pake apaan?”
Gery: “iket pinggang..”

Gw dan manda cuma cengengesan dibalik pintu. Pokoknya kejadian itu berlangsung sekitar 15 menit. Abis itu gak ada suara lagi, kemudian gw dan manda juga udah tertidur. Pagi pun tiba, begitu pagi gw sama manda langsung mandi pagi. Begitu gw dan manda selese berberes, langsung ke kamarnya runi. Ternyata runi itu udah pulang dari smalem, cuman langsung ketiduran dikamarnya. Runi lupa kalo gery itu dititipin ke kamarnya gw. Udah gitu, gw, manda, dan runi nyamperin ke kamarnya gilang. Begitu dibuka ama gilang, posisi tidurnya ismat udah kayak mayat idup. Ternyata gery dan gilang tidur di lantai, ismat sendiri masih di tempat tidur dengan tangan terikat ikat pinggang.

Udah selese jemput gery, ismat, dan gilang. Kita semua turun ke tempat makan buat breakfast. Disana gilang nyeritain kejadian semalem. Berikut percakapan kita di meja makan:

Gilang: “lo mesti pada tau ya semalem itu ismat jadi homo”
Manda: “homo gimana lang?” (senyum palsu ala manda)
Gilang: “iya, kita tuh dipegang-pegang ama ismat”
Runi: “apanya yang dipegang lang?” (nyindir dikit)
Gery: (marah-marah) “itu-nya lah! lo kira apanya run.. lagian lo kemana sih tadi malem? gw tungguin lo ga muncul-muncul”
Gw: “dia tuh tadi malem kelupaan akan lo ger..”
Runi: (ketawa) “maap deh ger..”
Gery: “terus lo? gw gedor-gedor juga pintu kamar, ga dibukain.. darurat nih!”
Gw: “yee.. derita lo dong”
Manda: “sebenernya gery, gw sama dia tuh denger. tapi kita ga mau bukain aja.. sori ya ger”
Gw: (ngakak)
Gery: (nangis)
Ismat: (makan roti bakar dengan wajah polos tanpa kesalahan apa-apa) “lo lagi bicarain apa sih?”
Semua: (diem bentar) “lagi bicarain manusia haus akan kehomoan..”

Kemudian, abis dari hotel kita jalan-jalan bentar. Abis jalan-jalan langsung ke indoor stadium buat nonton konser the cure. And the show goes was? Show nya itu keren banget! Sumpah, nyesel abis yang gak nonton. Emang sih tiketnya rada mahal, tapi gak rugi juga kok nonton itu. Dan tentu aja gak sebanding ama pengalaman yang gw dapetin ama temen-temen gw terutama si anak monyet ‘Ismat’.

Thanks to ismat, gw akuin mat, tanpa ada lo perjalanan ini akan hampa. Terus makasih juga buat gilang, yang bokapnya sebagai sponsor dari biaya akomodasi kita. Makasih buat manda yang udah nemenin jalan-jalan ampe kaki pegel nyariin oleh-oleh buat teman-teman kita yang di jakarta ya mand. Dan makasih juga buat gery yang udah bayarin gw makan, karena dia kalah taruhan. Makasih semuanya!

Iklan

0 Responses to “Jalan-jalan bersama monyet”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Siapa sih Retarded?


Retarded itu adalah seorang anak kecil yang baru menduduki bangku sekolah. Dari kecil ia kurang air susu ibu, karena ia selalu dapat air tuba. Oleh karena itu ia menjadi anak kecil yang terbelakang mentalnya. Retarded ini sangatlah misterius, selalu mengumpat di belakang layar. Walaupun selalu mengumpat, bukan berarti Retarded itu pengecut ya.

Jadwal Artis

November 2007
S S R K J S M
    Des »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930  

Retarded Mood:

Online Status

Retarded lagi:



--
Fans yang lagi disini:

page counter

Penggemar Retarded

  • 1,193 Tanda Telah Tersebar

Barang-barang tidak Jelas

Vote for Retarded!

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia

%d blogger menyukai ini: